6 bulan sudah

..sejak pertama kali gw ditawarin buat bikin DTVI.

November 2013 setelah Jakarta Game Show.. Awalnya gw ga yakin karena sebenernya background Dota gw gak begitu lama, gw main cuma casual aja dan buat soal competitive gw cuma sekedar mengamati aja. Gw tau XcN, gw tau Joenet, nxl>, tapi gw ga pernah sedikitpun berpikir bakal jadi seorang shoutcaster. Apalagi gw antisosial, autis. Mana bisa ngomong.

Ada 1 hal yang lucu - kalo misalkan si Yudi gak ngajakin gw bikin DTVI, gw seharusnya udah ikut audisi Indonesian Idol. Entah lolos apa gagal.. tapi gw malah lebih yakin lolos audisi Idol dibanding jadi caster Dota. (hahaha)


Awal pertama gw ngecast sebenernya ya pas final IESL di JCC itu. Dan silakan liat sendiri komentar-komentarnya. Jangankan mikir gimana caranya improve - gw pun ngerasa udah cukup buat jadi caster sekali aja, waktu itu.

Tapi Yudi, ko Joe.. Gw lihat mereka berdua punya semangat & passion yang tinggi. Shoutcast itu bukan sekedar jadi komentator, tapi sekaligus menjadi jembatan antara pro player dengan audiens. Menjelaskan alur pertandingan sekaligus menghibur penonton.. sebuah tanggung jawab yang tinggi. Dota 2 adalah game yang bakal menjadi kompetisi esports terbesar sedunia, dan gamers Indonesia sudah kenal Dota dari 10 tahun yang lalu. Mustahil kalau gamers Indonesia gak suka Dota 2.

Kebetulan, tim RRQ yang menjadi juara IESL diberangkatkan ke ACG 2013. Bisa dibilang, DTVI bisa sebesar sekarang karena RRQ. Kami bener-bener punya timing yang pas. Sangat beruntung. Ko Joe pun sudah punya link dengan tournament organizer SEA, jadi kami pun langsung punya akses untuk ngecast turnamen berskala internasional yang diikuti RRQ pertama kali (GIGABYTE Premier League).

So yeah. We gotta start.. ga peduli gimana keadaannya. Kami gak punya modal gede buat langsung bikin studio broadcast dengan fasilitas yang komplit, jadi.. kami start dengan laptop gw yang sudah lumayan usang, dan untuk koneksi internet kami nebeng di warnet 3Cs, Bintara Bekasi. (sampe sekarang.) Berhubung gw ada background design (branding & UI), gw coba bikin logo DTVI dan overlay buat stream.

Sebenernya gw juga kurang puas sih sama logonya, tapi ya udah lah ya. Yang penting jadi dulu.

Waktu itu turnamennya hampir setiap hari diadain, dan kita lagi coba cast semua match yang ada. Jadi hampir tiap hari gw nginep di 3Cs bareng laptop gw, makan seadanya (karena waktu itu gw udah cabut dari perusahaan gw buat coba fokus full-time di DTVI), tanpa income dan mikir gimana caranya cari duit dari sini.

Yang penting jalanin dulu. Yang namanya niat kalo ga dibarengi usaha jadinya bullshit.


Dan tentunya karena kami masih newbie buat soal shoutcast, gak sedikit kritik & makian berdatangan.. Mulai dari yang konstruktif sampai yang destruktif. Kesel pasti iya tapi karena gw memang ga punya modal apa-apa jadi ya gw sambil ngebiasain dulu. Tentu gw harus sabar sabar dan terus sabar, sambil nyari formula yang bagus buat bikin viewer seneng nonton stream kami.

1-2 bulan, mulai kerasa sih.. Karena gw ngga punya monthly salary lagi, gw sampe jual Osky & Trapjaw gw buat makan (untung waktu itu harganya masi mahal). Sambil terus cast, bikin overlay, update info di FB & Twitter, upload replay, tiap hari.. Perlahan-lahan mulai ada improvement, walaupun masih banyak minusnya. Satu persatu mulai ada viewer setia yang tiap cast selalu nonton di Twitch.


Tapi syukurnya Ko Joe punya relasi lagi yang waktu itu mau bikin turnamen di Jakarta, dan kami diminta jadi organizernya. Berhubung gw punya pengalaman lagi sebagai organizer (di Digitalife), jadi udah ga kaku lagi soal rundown dan preparasi turnamennya. Dan itu pertama kalinya DTVI dapet income. Seneng banget kayanya waktu itu hahaha..

Gw pun sekaligus coba kenalan sama pro player Indo satu persatu, dimana gw dulu hanya bisa mengamati kiprah mereka dari jauh (sebagai wartawan) sekarang gw lebih dekat sama mereka. Kami pengen mereka jadi role model & idol buat audiens lokal, supaya competitive scene lebih rame serta menginspirasi viewer untuk 'go with your passion'.
Untuk soal ini, hmmm kayanya dari gw pribadi ngerasa program ini ga begitu sesuai harapan, tapi gw yakin untuk setahun kedepan bakal ada peningkatan. Dan yang gw lihat sekarang viewer udah mulai ngedukung tim-tim besar Indonesia buat event internasional. Lalu tim-tim baru namun potensial buat menjadi penerus mereka. Ini udah bagus banget.

Gw adalah orang yang perfeksionis, gw pengen semuanya berjalan dengan baik dan untuk itu gw berusaha nyiapin semuanya tanpa ada miss sedikitpun. Tapi namanya manusia ya pasti ada salah dan lupa, dan ketika kesalahan itu terjadi gw bisa emosi dan nyalahin diri gw sendiri.. Nothing & no one to blame, just myself.

Ketika gw dibilang cupu, gw emosi. Tapi gw balik lagi, kenapa gw dibilang cupu. Apakah gw bisa menghilangkan hal-hal yang membuat gw dibilang cupu itukah, itulah PR gw. Cuman gw memang orangnya impatient.. Kadang ketika pikiran gw butuh istirahat, gw masih harus terbebani dengan tuntutan hidup & profesionalisme. Dan overthinking ini yang kayaknya bikin badan gw kurus mulu.

DTVI mulai gede, viewer makin banyak, dan karena makin banyak inilah tantangan dan cobaannya makin gede. Waktu itu gw masi dibantu oleh finance orangtua gw, tapi tetep yang namanya laki-laki berumur setengah abad gak boleh lah ngandelin ortu terus. Gw ditawarin kerja di Qeon dan akhirnya gw terima, walaupun gw tau gw bakal lebih cape lagi.. Tapi mau gimana? Namanya cari duit ya pasti capek.

Jadi sebulan terakhir gw siang kerja kantoran, dan malem ngurus DTVI. Sabtu-Minggu pun karena cukup banyak turnamen yang diadain gw ngga punya cukup waktu istirahat. Replay mulai keteteran, kadang tiap pulang kerja gw langsung cabut ke 3Cs sambil bawa laptop + HS + keyboard (6 kg di punggung gw) buat cast abis itu pulang dan tidur. Yudi juga masih kuliah, Oddie juga, Ko Joe kerja. Semuanya punya kesibukan masing-masing, gw juga gak mau terlalu ngerepotin mereka.

Sebenernya ini kesempatan yang bagus buat nempa stamina gw, tapi gw tetaplah orang yang perfeksionis dan emosional.. ketika chat Twitch & Dota TV kembali menilai kemampuan gw yang gak menghibur, gw gak bisa berbuat apa-apa karena memang itulah yang bisa gw lakukan saat itu. Dan balik lagi.. gw emang ga pernah berniat jadi caster sejak awal.

Gw udah mulai ga fokus antara kerja dan cast, gw sering telat masuk kantor sebulan ini dan udah dapet teguran juga dari atasan. Gw masih harus hidupin DTVI, tapi di waktu yang sama gw juga mesti ngorbanin salah satu.

Jadi ya udahlah.. karena hampir setiap gw cast bawaannya capek + emosi + sakit kepala terus, what good does it do for me? Walaupun banyak yang dukung gw tapi apakah ada yang bisa kasih solusi buat 3 masalah utama gw tersebut? Cuma gw doang kan yang bisa karena hanya gw yang paling ngerti diri gw sendiri.

So I quit. For good.

Gw masih tetep bantu DTVI dalam bentuk materi dan support behind the scene, hanya kalo jadi caster sih ngga deh ya. Hehehe. Gw ga mau brainchild gw dan temen-temen gw mati.

Gw yakin setelah TI4 banyak turnamen lokal yang ngasih hadiah gede, bakal banyak sponsor buat tim-tim lokal supaya mereka bisa survive dan fokus full-time Dota, bakal banyak caster & personality Dota yang menghibur dengan ciri khas masing-masing. Dota bakal jadi sesuatu yang ngebanggain. Karena yang bikin Dota gede adalah kita semua, komunitas Dota.

Sorry for the long rant and thank you for reading (if you really are). Gw bukan siapa-siapa dan gw bukan orang yang mesti dibela. Gw lemah, gw cuma manusia biasa.

This is the beginning of my journey. B L O G B O Y S fluff thread ends here.

21 comments:

  1. You already rock. and the tune must go on. no matter what you do in future, keep moving. good luck :D

    ReplyDelete
  2. semangat yot - sweethurricane

    ReplyDelete
  3. Anonymous18/5/14 18:57

    "Walaupun banyak yang dukung gw tapi apakah ada yang bisa kasih solusi buat 3 masalah utama gw tersebut?"

    Ya, solusinya ada di bung Yot dan hanya bung Yot yg tau. Tp ada baiknya jg nglirik masukan orang - orang yg respect sm bung Yot sebelum memutuskan buat gak ng-cast lg.
    Soal komen negatif, I think u know "No Action, Talk Only" itu udah jd kebiasaan buruk dari orang - orang kita. Semua caster di dunia jg pasti ngarasain rasanya dapat cemoohan. Pernah ane nonton cast-nya Ayesee, match delay aja yang kena caster nya. so, Kalau bisa bung Yot egois-lah sama orang-orang seperti itu. Ambil sisi positif dari semua krtitik. Lakuin yg bung Yot kira Maksimal. Enjoy your Life.
    Soal kerja, itu sudah jd kewajiban bung Yot. Bahkan seharusnya cast bisa bung Yot jadiin sebagai obat dari kejenuhan didalam kerja.

    Jadi intinya, Jangan berhenti melangkah hanya karna gak pake sendal. Meskipun banyak beling yang setiap saat bs melukai kaki ente. Memang sakit, tp itu yang namanya usaha.

    Ane bukan fans ente. Ane juga gak begitu kagum sama ente.
    Tp ane tau mana orang yang bertalenta dan mana yang tidak. Ane hanya pengen e-sport indonesia maju. Dan untuk itu semua perlu bantuan dari ente.

    Good luck.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw gak berhenti melangkah, hanya banting setir (lagi) ;)

      Delete
  4. RESPECT besar dari gw buat bang yot...

    menurut gw emang susah menjadi seorang caster, perlu enthusiasm yg besar, knowledge ttg gameplay, strat, team dan pemain dota nya, bahkan trend yg lagi "in" dan sedang panas2nya di dota sendiri... sekaligus rela berkorban, seperti yg dirasain oleh bang yot sendiri.. jujur, gw juga pernah iseng sekedar cast 1 game, dan..... bukan maen bingung sebenarnya mau ngomong apa, mungkin ga ada partner juga buat tek-tok komentar, karena gw sendiri bukan org yg cerewet, sampe di chat "ayo donk keluarin lagi suaranya" wkwkwwk..

    mungkin klo team broadcast nya banyak sdm bisa lebih ringan kerjanya (mungkin, cuma imho), soalnya klo gw liat dari tulisan sepertinya bang yot jadi ujung tombak dan striker tunggal disana..

    Pokoknya tetap semangat buat bang yot, jgn ambil pusing dengan sindirin, selalu ambil positif nya dan belajar trus, kabarnya juga mau ngelatih caster muda yah...?? di doa-in semoga sukses trus kedepannya, buat kemajuan E-sport Indonesia.. Selalu percaya klo Indonesia bisa maju E-sport (khususnya DotA) di tahun2 kedepan..

    Salam GLHF GGWP

    ReplyDelete
  5. ikutin kata hati aja yot, apapun itu. good luck bro.

    ReplyDelete
  6. Anonymous21/5/14 17:10

    semangat bg yot, gw bisa rasain apa yang lo rasain bg. sabar ya bg yot. semua ada jalannya

    ReplyDelete
  7. Bang gue emang ga tau jejak lo sebagai caster, tp kisah yg lo ceritain diatas inspiration bgt. Ya yg namanya hidup pasti ada yg harus dikorbankan bang... Tetap semangat bang :)

    ReplyDelete
  8. padahal mantep pas bung yota casterin ZL dimangga dua (digitallife turney) ane liat sendiri

    ReplyDelete
  9. temen ane ada yang pengen belajar cast Dita loh gara-gara ane cekokin nonton di twtich terus dengerin bung Yota, oddie, yudi maupun razril caster. Hehehe buat ane sendiri kalian punya potensi setenar Toby Dawson versi SEA, apalagi dengan komentar2 lucu sepanjang match, don't give a shit sama orang-orang Indo yang cuma bisa bacot tapi kalo disuruh caster ga bisa apa-apa,a ne gedhek juga juga klo liat polah mereka di chatroom

    Maju terus bung Yota dan DTVI

    ReplyDelete
  10. whatever they said just move on yot, zyori jg ga lgsg handal jadi caster buat gw youre the best buat caster lokal karena blum tentu semua org berani jadi caster dan pertaruhin banyak waktunya buat nonton dan komentar tentang match . . . 1 hal yot kalo ga punya haters lu ga bakal dikenang . . . So keep your head's up man we need you . . .

    ReplyDelete
  11. Anonymous30/5/14 19:39

    nangis lu yot

    ReplyDelete
  12. Anonymous4/6/14 09:07

    3cs yg di bintara bang yot ? Yang ada lapangan futsal nya ?

    ReplyDelete

Powered by Blogger.